Surat

Nak #2 - Lecet Bahagia

7/25/2017 10:12:00 AM



Nak, ini ibu lagi.
Ahad kemarin ibu ikut aksi solidaritas Palestina. Waktu masih di rumah, ibu niat pake sepatu olahraga karena nantinya bakalan long march. Kamu tahu long march? Itu, jalan kaki rame-rame kayak pawai di jalan raya, Nak.

Nah, mungkin karena buru-buru, ibu lupa pakai sepatu. Malah pakai sendal sepatu karet yang agak sempit. Dan ibu baru sadari itu setelah sampai di titik kumpul.

Duh, yaudah diterjang aja lah. Udah kadung. Gitu, pikir ibu.

Disitu ketemu temen ibu yang katanya dia dari Mars (hehe, candaan dia doang ini mah). Kata dia, ibu gendutan. Nak, sebenarnya ibu bahagia tiap dibilang gendutan. Tapi kok kali ini campur khawatir ya, soalnya takutnya gendutnya sampe ke kaki juga.

Singkat cerita, akhirnya ibu long march sama temen-temen. Rame, Nak. Ada seribu orang lebih kayaknya. Insya Allah ntar Bapak-Ibu ajakin kamu deh kalo kamu udah agak besar.

Di tengah jalan, duh Nak. Kaki ibu mulai sakit. Kayaknya beneran lecet. Dua kaki pula. Yaudah, ibu tahan aja. Mikirnya, jadikan sakit yang terasa sebagai penggugur dosa. Birain deh kececer dosa-dosa ibu di jalan raya itu.

Alhamdulillah, waktu mau balik ke titik kumpul, ibu dapet tebengan naik mobil pickup, Nak. Agak malu sih karena diliatin banyak orang. Tapi gapapa lah, soalnya kakinya makin perih.

Sampai rumah, ibu liat kaki ibu. Nak, beneran lecet. Yang di kiri, udah terkelupas kulit arinya. Yang kanan, masih ada gelembung gitu. Ibu cuci kaki. Aduh, perih. Kececer dah dosa ibu di kamar mandi.

Yang kanan ibu tusuk pake jarum, biar gelembungnya pecah, terus airnya keluar. Terus ibu obati pake minyak karo. Ga tau deh kenapa eyang utimu harus saranin pake minyak karo. Mungkin biar cepet kering.

Nak, tahu nggak kamu?

Itu lecet paling membahagiakan selama hidup ibu. Soalnya, di aksi hari itu ibu banyak dapat suntikan semangat, sampe luber-luber ke air mata. Ibu nangis? Hehe, iya. Waktu seorang ustadz ngasi orasi, ibu ga tahan untuk ga nangis. Ibu memang gitu, Nak. Kamu maklum ya. Selain itu, waktu aksi kemarin, dana yang terkumpul sampai 200 jutaan lebih. Alhamdulillah.

Ibu jadi inget aksi tiga tahun lalu di kota tempat tinggal ibu. Kamu tahu, Nak? Waktu itu kami cuma beberapa orang. Lima sampe tujuh orang kalo ga salah. Ngumpulin dana untuk Palestina di mesjid, jalan raya, rumah-rumah. Dan, Nak. Meskipun ga sampe ratusan juta, tapi sampe luber-luber juga semangatnya.

Besok kamu gitu juga ya, Nak.

Bantu saudara kita di sana dengan doa dan aksi nyata. Jangan diem-diem aja, pura-pura ga tau.

Udah ya, Nak. Kapan-kapan kita sambung lagi.

Titip salam ke Allah. Bilang, "Allah, bantu selesaikan skripsi ibuku, ya".


Salam sayang.


Ibu.

©idamysari | 170725



Share postingan ini jika kamu anggap bermanfaat! :)
Klik kanan pada icon social media di bawah ini, pilih open link in new tab/window!

You Might Also Like

0 komentar

jangan sungkan untuk berkomentar ya :)