cerpen

Pencuri

3/14/2017 12:02:00 AM



Malam itu, aula sekolah penuh. Pesantren kilat Ramadhan telah dimulai.

Seorang instruktur tiba-tiba berkata di hadapan para peserta,

"Saya bisa baca pikiran orang lain!"

Semua peserta kaget. Bingung harus berpikir apa.

"Kamu, berdiri!"

Seorang peserta perempuan, sebut saja namanya Mawar dengan gugup berdiri dari duduknya.

"Kamu sebenarnya ingin jadi guru kan? Tapi orang tuamu ingin kamu kerja kantoran."

Mawar terkesiap. Pernyataan itu seperti menohoknya.

"Jawab!", kata sang instruktur.

"I-iya, Kak", jawabnya dengan nada gugup.

"Ikuti kata hatimu. Dan komunikasikan dengan orang tuamu."

Mawar tertunduk. Matanya berkaca.

Mata sang instruktur menyapu ruangan yang diam mencekam itu.

"Kamu, berdiri!"

Kali ini pilihan jatuh ke peserta perempuan, sebut saja namanya Melati.

Melati berdiri.

"Apa cita-citamu?"

"Dokter, Kak", jawab Melati mantab.

"Kalau kau tak lulus kedokteran di PTN, bagaimana?"

Melati terkesiap. Tak menyangka akan ditanya begitu. Pasalnya, ia merasa sangat mampu menembus pintu kedokteran PTN.

"Saya akan coba tahun depannya lagi, Kak."

"Kalau tidak lulus lagi?"

Melati terdiam sejenak.

"Saya akan coba lagi."

"Haha. Bisa jadi kita tidak diluluskan di situ karena memang bukan disitu jalan kita."

Lalu sang instruktur bercerita sedikit tentang kisah kegagalannya dahulu.

Melati berkaca, lalu air matanya tumpah. Kedokteran adalah impiannya sejak kecil. Ia tak rela jika harus mencari jalan lain.

Selesai Mawar dan Melati menjadi 'korban', ada lagi beberapa peserta lain yang juga ditanya dan 'dibaca' pikirannya.

Sampai akhirnya, pada hampir akhir sesi pembacaan pikiran itu...

"Mana yang namanya Sukma (bukan nama asli)?"

Yang memiliki nama mengangkat tangan.

"Kamu mencuri ya?"

Sukma terperanjat. Dia tak merasa melakukan apa yang dituduhkan.

"Ng-nggak, Kak", jawabnya sambil menggeleng.

"Sudahlah, mengaku saja. Saya punya barang buktinya."

Sukma bingung. Dan bersikukuh tidak mau menerima tuduhan itu.

"Kamu tidak tahu bahwa kamu telah mencuri?"

"Ng-nggak tahu, Kak".

Sukma semakin bingung. Pertanyaan macam apa itu.

"Tidakkah kamu tahu, bahwa kamu telah mencuri ..."

Sang instruktur terdiam sejenak.

"... mencuri hati salah seorang yang ada di ruangan ini?"

Ruangan tiba-tiba saja jadi riuh. Sukma tersipu malu.

"Kamu ingin tahu hati siapa yang sudah kamu curi?"

Sukma masih bingung, namun penasaran. Ia mengangguk.

"Yang merasa dicuri hatinya oleh Sukma, silakan angkat tangannya."

Ruangan hening lagi. Setiap mata menyapu sekelilingnya. Tak ada yang mengangkat tangan.

"Mengaku saja."

Tetap tak ada yang mengaku.

Forum ditutup dan menyisakan tanda tanya besar bagi setiap pemilik hati yang ada di forum itu, kecuali aku. Sebab milikku tak ada lagi.


©idamysari

* * *

Ps : ini cerita based on true story, cuma endingnya fiksi ya! 😁 Cerpen pertamaku di blog loh ini. Hehehe.



Share postingan ini jika kamu anggap bermanfaat! :)
Klik kanan pada icon social media di bawah ini, pilih open link in new tab/window!

You Might Also Like

0 komentar

jangan sungkan untuk berkomentar ya :)