little notes

Ayam Kampung

3/31/2017 05:59:00 PM



Belajarlah tumbuh dan berkembang dari seekor ayam kampung. Yang berkelana kemana ia mau. Makan dari rizki yang Allah tebarkan di bumi. Tidur dimana instingnya membawanya tidur. Kadang pulang ke rumah, kadang menginap di kandang tetangga, meski peternaknya heboh mencari kesana-kemari sebelum maghrib tiba. Usianya seimbang dengan kuatnya fisik dan mapannya jiwa. Ia hidup, tumbuh, dan berkembang secara alami, kemana diri dengan bimbingan Rabb dan ikhtiar peternaknya membawa pergi.

Jauh berbeda dengan seekor ayam broiler. Ia tak tahu caranya mengais tanah mencari makan. Tak merasakan nikmatnya berteduh di bawah pohon kala hujan. Tak mengerti kelimpungan peternaknya mencari-cari saat ia 'mabit' di kandang tetangga. Yang dipahaminya hanyalah ia lahir dan bertumbuh di sepetak kandang dengan saudara kembar yang amat banyak. Pada jam tertentu diberi makan lalu disuntik vitamin. Pada hari tertentu tubuhnya menjadi besar. Tubuh besarnya rentan penyakit, jiwanya mudah stres, insting petarungnya tak muncul. Lalu esoknya ia tak lagi berada di kandang rumahan, tapi sudah dijajakan di pasar dengan harga yang murah.

Sungguh miris si ayam broiler. Di usia kanak dipaksa tumbuh demi kepentingan ekonomi dan wirausaha.

Lantas, jika hari ini ada yang bertanya : apakah kita bisa tumbuh dan berkembang dengan sebuah paksaan? Maka jawabnya, tentu saja bisa. Tapi nasibnya kemungkinan besar tak jauh beda dengan nasib ayam broiler.

Apalagi menumbuh kembangkan seorang manusia yang memiliki hati. Yang hatinya dan hati kita berada di jari-jemari Allah. Apakah kita punya hak untuk memaksa, meskipun itu sebuah kebaikan?

لَا إِكْرَاهَ فِي الدِّين ... (QS. Al Baqarah : 256)

Wallahu a'alam bishshawwab.
.
.
©idamysari | 170331
—di Medan ga nemu ayam kampung, artinya besok harus pulkam—



Share postingan ini jika kamu anggap bermanfaat! :)
Klik kanan pada icon social media di bawah ini, pilih open link in new tab/window!

You Might Also Like

0 komentar

jangan sungkan untuk berkomentar ya :)