My Days

Donasi

1/11/2017 10:26:00 PM

Siang tadi, baru saja saya ingin lapor ke grup mengenai perkembangan donasi yang dalam seminggu belakangan nihil. Sama sekali tidak ada donasi, padahal publikasi tetap berjalan.

Saya mau minta solusi bersama, kita mau ngapain lagi nih kalau terus begini?

Tapi rupanya saya keduluan. Ada yang ngelapor duluan ke grup. Katanya, donasi udah hampir 10 juta.

Ah bohong, pikir saya. Wong setiap pagi saya cek masih 5 jutaan dari sepekan lalu. Saya langsung cek lagi ke website kitabisa.com/sekolahanaknelayan. Eh bener, udah hampir 10 juta. Padahal paginya masih 5 jutaan.

Nambah 4 juta lebih mungkin engga seberapa dibanding penambahan donasi jutaan setiap menit di campaign² lain. Tapi bagi saya pribadi, bagi adik² di MIS MPI KLEP nanti, 4 juta itu nominal yang banyak sekali. Kalo beli buku tulis dapet berapa lusin ya? Atau beli ciki² (jajanan anak SD), dapet berapa bungkus tuh? Hehe.

Ga bisa diungkapin dengan kata² betapa kagumnya saya dengan para donatur untuk setiap penggalangan dana apapun itu. Apalagi yang berani kasih 'investasi' akhirat berjuta-juta. Juga betapa kagumnya saya pada tim Kitabisa yang punya ide brilian kotak infaq online super canggih ini. Tabungan pahalanya bisa nambah terus tuh, karena udah bantu banyak orang.

Galang dana, terutama secara online, memang susah-susah jambu. Apalagi saya manajer tim humas yang kerjanya update caption poster donasi (manajer macam apa yang kerjanya itu doang). Tapi ngupdate kata-kata juga butuh usaha keras loh. Harus punya kamus kata yang lengkap, selengkap kamus bahasa inggris-indonesia John M. Echols dan Hassan Shadily. #ApaanSih

Tapi kalo donasi tiba-tiba nambah, puluhan ribu aja, saya yang paling seneng. Paling seneng juga duluan kabarin ke temen-temen. Ah, emang gitu kali ya kalo niat baik direspon baik sama orang-orang baik.

Kalo ngeliat campaign di kitabisa.com yang sampe bermilyar, saya jadi mikir. Kok bisa sampe segitu sih. Berarti orang Indonesia ini ga miskin dong kalo semuanya mau patungan donasi gini. Betul tidak?

Tapi kenapa masih aja ada yang lebih suka abisin duit buat rokok, buat dugem, buat gonta-ganti gadget, buat makan di resto mahal terus upload socmed, daripada sedekahin buat yang lebih membutuhkan?

Pagi tadi juga saya baru liat video tentang selfood. Di saat kebanyakan kita sibuk selfood, di luar sana banyak yang makan dengan lauk seadanya. Ditunjukin deh di video itu lauknya tukang bangunan, cleaning service, tukang parkir, tukang jahit, dll. Terus di akhir video ada yang ngomong, "Hari ini saya makan telur karena saya ulang tahun."

Gila, berderai air mata saya abis nonton video itu. Masih suka selfood? Haduh, tobat yuk. Dzalim tuh namanya kalo kita seneng-seneng hampir tiap hari, tapi sodara kita masih ada yang ga tau hari ini makan atau ga.

Ini postingan udah panjang bener nih. Biasanya kalo udah begini, saya bakal pecah jadi 2 tulisan atau lebih. Tapi kali ini ngga. Sengaja. Biar para selfooders dan temen-temen lain pada sadar. Syukur-syukur mau ikutan donasi buat sekolah anak nelayan di Desa Silo Baru, Asahan. Cek kitabisa.com/sekolahanaknelayan.


ps : Tolong jangan samain galang donasi dengan promosi ya. BEDA!

Untukmu, anak bangsa


Ida Mayasari



Share postingan ini jika kamu anggap bermanfaat! :)
Klik kanan pada icon social media di bawah ini, pilih open link in new tab/window!

You Might Also Like

0 komentar

jangan sungkan untuk berkomentar ya :)