My Days

Mendarat

12/05/2016 09:42:00 PM

Sudah saatnya, mungkin. Untuk mendarat lagi ke bumi setelah lama berkeliling mengitari matahari dan bermain dengan jutaan gugusan di langit.

Siapa yang sangka, si kakak perempuan yang dahulu mencari-cari peluang dagang, ternyata adik kecilnya yang mendapatkannya. Sesederhana membeli bahan dan menitipkan jahitan.

Ayah ibu selalu berdecak tak karuan mendengar putri bungsu mereka memulai sesuatu yang baru tanpa mereka tahu. Ah, putri mereka yang satu ini memang tak bisa ditebak sejak kecil dahulu. Terlebih ketika jauh.

Kini, si gadis yang tengah dibicarakan (atau membicarakan dirinya sendiri) merasa harus mulai mendarat ke bumi. Memensiunkan beberapa roda pengulur bianglala yang tengah ia ciptakan di angkasa.

Pendaratannya masih belum terbaca entah sampai kapan. Sampai februari tahun depan? Atau sampai sajak januari terungkapkan? Ah, tidak, pikirnya.

Ia sudah bebas sekarang. Dari belenggu beberapa teka-teki yang coba diabaikan. Hampir sama layaknya dahulu, tiga tahun yang lalu. Masa dimana jumping stone miliknya berubah jadi elevator kecepatan dewa. Membawanya hingga masa kini dengan perubahan dalam segala unsur kehidupan.

Gadis kecil itu sadar. Ia tidak sedang mengoleksi nama. Ia sedang memperbaiki, memantaskan, dan membekali dirinya. Maka sejak nama-nama terungkap satu per satu, hatinya semakin ingin menjadi baru. Untuk sebuah kota yang mereka sebut jogja, tapi ia menyebutnya rindu. Sebab sedari dulu, disana lah rindunya selalu berlabuh, meski kakinya tak pernah menapak di atas tanah jawi yang lembut.

Mungkin ini saatnya ia menata kembali taman bunganya yang ia tinggal ketika mengangkasa. Danaunya yang kering tengah ia penuhi lagi airnya. Gadis ini merasa dirinya telah kembali cerdas.

Fokusnya, bukan lagi pada bianglala atau teka-teki yang tersingkap. Fokusnya kini berubah. Pada sebuah telaga. Telaga ilmunya yang ia tengah jernihkan. Agar pelanginya nanti bisa memantul sempurna dari bawah sini, dari taman bunganya.

Sungguh melegakan, membahagiakan.

Mendaratlah ia dengan selamat. Entah untuk sampai kapan. Tapi semoga hanya beberapa bulan. Sebab ia tahu, pelanginya persis seperti dirinya. Tak ingin lama menunggu.

:)



Untuk skripsi,


Ia yang kau sebut cinta *apakaleee*
Ida Mayasari



Share postingan ini jika kamu anggap bermanfaat! :)
Klik kanan pada icon social media di bawah ini, pilih open link in new tab/window!

You Might Also Like

0 komentar

jangan sungkan untuk berkomentar ya :)