Puisiku

Pemilik Hati Samudera

11/12/2016 08:30:00 PM

Aku telah menunggumu
Berkawan derit-derit jendela rumah kita
Bersama secangkir teh kesukaanmu yang mengepulkan sebuah wajah
Hangat, mengecup pipiku yang dingin

Suatu ketika kau datang
Bersama permaisuri cantik yang aku pernah hidup melalui plasentanya
Menginaplah kau dan permaisuri di sebuah istana tanpa menara
Menginap pula kau di hatiku selama-lamanya

Ekstra masa diterima sudah
Syukur kita masih terus mengucur
Kau selalu ingatkan akan kepala enam
Dan aku baru setahun masuk kepala dua
Antara haru dan bergemuruh degupku
Ingin terbang ke rangkulan dan menyatu dengan nadimu

Aku tahu kau sudah rindu
Akupun begitu, Cintaku
Namun aku juga sedang tak menentu
Meniti masa-masa depanku dengan garis pena milikmu
Mengalirlah deras namaku dalam do'a-do'a

Sehat-sehat ya, Pak
Pahlawan kami semua
Ayah berhati samudera





Selamat hari Ayah,


Anak bungsu Bapak
Ida Mayasari



Share postingan ini jika kamu anggap bermanfaat! :)
Klik kanan pada icon social media di bawah ini, pilih open link in new tab/window!

You Might Also Like

0 komentar

jangan sungkan untuk berkomentar ya :)