My Days

Modus

11/18/2016 10:36:00 PM

Beberapa hari yang lalu, seorang teman yang baik hati mengirim sebuah penggalan video ceramah seorang ustadz luar negeri. Sebagian kita mungkin tak asing mendengar namanya. Beliau adalah Nouman Ali Khan. Maka, ku embedded lah video lengkapnya di bawah ini. Tontonlah sejenak.





Udah jelas lah ya kan.

Intinya, kalau ada yang MODUSIN kita, maka baiknya kita ABAIKAN saja. Abaikan pesannya, komentarnya, like lovenya, emailnya, semuanya. Abaikan. Sekalipun kita juga suka dengannya. Jemput kehalalan harus dengan cara yang halal juga, bukan?

Modus ini kebanyakan dilakukan oleh lelaki ke para gadis. Tidak pandang status. Bahkan, parahnya menjangkiti para aktivis dakwah yang katanya sudah paham bab interaksi ikhwan-akhwat. Astaghfirullah.

Alesannya nanya tugas, aslinya pengen ngobrol. Alesannya belajar bareng, satu tim bareng, aslinya emang pengen supaya lebih lama bersama. Alesannya urusan dakwah, tapi aturan jam malam akhwat dilanggar juga. Alesannya temen biasa, tapi kok tiap hari ga pernah absen chattingan. Halaah.. Modus. Modus.

Ingat puisi Kopi? Demi kebaikan bersama, saya harus interpretasikan puisi ini.

Ini bukan puisi patah hati atau sakit hati.
Sebenarnya, ini puisi buat para moduser (pegiat modus). Ditulis dengan rasa teramat kesal.

Pada akhirnya,
Aku ingin menuang kopi
Ke dalam batinmu 

Pada akhirnya, artinya penulis akhirnya sadar setelah sekian lama, ternyata ada moduser di sekitar. Lalu penulis memutuskan untuk menuang kopi hitam ke batin si moduser itu. Biar noda hitam di batinnya itu sekalian aja hitam keseluruhan.

Agar kau tahu
Pahitnya merajut cinta

Supaya kau sadar lho, jaga hati bagi seorang muslimah itu ga gampang. Jaga hati biar tetep utuh untuk suami kelak itu susah. Pahit, kayak kopi.

Dan merawat asa
Di jalan tanpa rasa

Ditambah lagi merawat harapan di jalan dakwah ini. Aduh, jadi aktivis dakwah saja sudah cukup sulit. Mikirin umat, mikirin gimana supaya selamat melewati jalan dakwah yang terjal. Kau malah tambahin kerjaan ngacak-acak hati anak orang yang udah disusunnya rapi. Malah datang sok keren menawarkan harapan kosong dengan bunga-bunga plastik. 

Maka, enyahlah
Aku hendak membuang
Ampas-ampas kehilangan

Pergi sajalah sana. Jauh jauh. Tak perlu kembali lagi. Aku mau buang jejak-jejak modus yang kau pernah tapakkan, biar rapi dan bersih lagi hatiku ini.

Eh, ini kok lama-lama pakai logat Medan?
Ya sudahlah, tak apa, biar sangar.


Salam Anti Modus,


Ida Mayasari




Share postingan ini jika kamu anggap bermanfaat! :)
Klik kanan pada icon social media di bawah ini, pilih open link in new tab/window!

You Might Also Like

0 komentar

jangan sungkan untuk berkomentar ya :)