My Days

Jualan

11/10/2016 04:45:00 PM

Katanya, 9 dari 10 pintu rezeki itu datengnya dari perdagangan.

Saya terlahir dari orang tua yang juga hobi dagang. Bapak meskipun dulunya karyawan sebuah PTPN, nyambi juga jualan apapun yang bisa dijual, atau jadi pemborong bangunaan. Sekarang, kalo kamu ke rumah saya di Siantar, jangan heran kalo di dekat pintu samping rumah ada bertumpuk puluhan sak beras. Itu dagangan Babeh gue.

Darah dagang mungkin ngalir deras ke saya. Dari SMA, saya udah coba-coba jualan. Dulu saya jualan pulsa aja dengan modal dari kakak. Omzet sebulan pernah sampai sejuta lebih, untungnya 200 ribuan, saya dapet sepertiganya. Bisnis pulsa memang untungnya recehan. Tapi sensasi jualan dan nagih hutangnya itu luar biasa. HAHAHA.

Waktu awal kuliah, saya juga masih jualan pulsa. Terus coba jualan kartu internet, mie nyereh, bakso, dan gorengan (ketika jadi panitia bidang dana). Sekarang saya jualan jilbab bolak-balik. Cek ig kita ya, Sis. Wkwk.

Awalnya sih saya ga niat jualan jilbab. Dari mulai hijrah dulu, kepingin kali punya jilbab bolak-balik gitu, tapi harganya kok mahal buanget, pakai ongkos kirim lagi. Akhirnya saya ke tukang kain, dan jahit neci ke tukang jahit sendiri. Harganya jauh lebih murah.

Lama kelamaan karena saya sering pakai jilbabnya ke kampus, jadi banyak yang nanya, "Kak, beli dimana?"

Setelah saya jelasin beli dimana terus jahit dimana, yang nanya jadi lemes karena tukang kain dan tukang jahitnya jauh tempatnya. Akhirnya, saya inisiatif buatin jilbab untuk mereka yang mau pesen. Maret 2016, saya mulai bisniskan jilbab ini dengan niat bantu para muslimah yang mau punya jilbab syar'i dengan harga paling murah.

Harga jilbab bolak-balik saya bandrol 40 ribu per jilbab. 20 ribu lebih murah dibanding sebuah brand jilbab bolak-balik ternama.



Nama brand saya : kirara.id, cek ig @kirara.id ya, Sis.. hehehe.

Ga terasa udah 8 bulan bisnis jilbab saya berjalan. Sekarang saya ga hanya produksi jilbab bolak-balik, tapi juga ada jilbab bahan wolfis ukuran maksimal 150 x 150 cm. Kalo jilbab bolak balik bahannya kirara ukuran maksimal 115 x 115 cm.

Pelanggan saya mayoritas orang-orang Medan. Saya sediain jasa Cash On Delivery (COD) khusus di USU dan sekitar rumah. Kalau agak jauhan, harus dikirim via pos/jne. Ada juga yang order dari Kisaran dan Probolinggo. Sempat juga salah satu pelanggan order sampai 2 kodi lebih (40-an jilbab). Alhamdulillah.



Kemampuan fotografi saya yang ndak begitu bagus mungkin masih jadi kendala dari segi marketing. Hehehe. Maafkeun.

Sampai sekarang bisnis ini masih jadi sampingan saya selain kuliah dan seabreg kegiatan organisasi/komunitas. Pengennya sih difokusin. Tapi apalah daya. Skripsi aja masih keteteran. Huft.

Jualan apapun itu, buat saya jadi terbiasa berinteraksi sama banyak orang. Berani nawarin barang ke orang-orang. Ditolak? Biasa. Tegar gue mah. Sampe rumah, nangis di pojok kamar.

Dakwah juga gitu bukan? Walau dakwah kita ditolak, kita harus pantang menyerah. Harus berani mulai percakapan baru. Jualan juga untuk dakwah. Bantu-bantu dana dakwah. Banyak duit itu enak. Kalo niatnya bener dan duitnya dibagiin buat maslahat umat.

Ah, udah dulu sekian aja ya curcol masalah jualan. Beli dong dagangan ane, Gan.



Salam dagang,


Calon pengusaha sukses
Ida Mayasari



Share postingan ini jika kamu anggap bermanfaat! :)
Klik kanan pada icon social media di bawah ini, pilih open link in new tab/window!

You Might Also Like

0 komentar

jangan sungkan untuk berkomentar ya :)