My Days

Infus dan Operasi Pertama Kali

8/08/2016 09:27:00 AM

Barusan saya baca cerita saya dua tahun lalu tentang sakit gigi geraham bungsu. Dan tidak afdhol rasanya *ceilah* kalo saya ga cerita tentang sakit cukup parah yang saya alami setahun setelahnya.

Di pagi yang cerah... Ramadhan, 1436 H. Jum'at, 3 Juli 2015.
Saya mau ketemu sama adik kelas, mau kasih hadiah sebelum dia  balik ke kampung halamannya. (Baca : Untuk Rani) Selain itu, saya juga mau menghadiri rapat di tempat yang sama, rapat membahas keberangkatan kami ke pengungsian korban meletusnya Gunung Sinabung. 

Pukul 09.00 kurang seperempat...
Saya nemui seorang penjual jilbab, sebut saja namanya Mawar, beli jilbabnya buat hadiah untuk adik kelas saya itu. Saya janjian jam 09.00. Setelah melakukan transaksi jual beli, saya langsung cus ke kampus (tempat janjiannya di kampus). Saat itu saya mengendarai sepeda motor Ninja, eh Vario yang biasa saya kendarai sehari-hari.

Sekitar pukul 09.15, saya sudah hampir sampai di kampus, tepatnya lewat pintu 4 USU. Saat itu, kendaraan ga rame-rame banget sebenernya, cuma cukup padat. Saya jalan agak di tengah tapi condong ke bagian kanan jalan. Saya mau belok ke pintu 3 USU, tapi karena belokannya masih agak jauh dan sebelah kanan saya kosong, saya merapat ke kanan tanpa pasang lampu sein. Tebak apa yang terjadi setelah itu?

Ternyata ada mobil yang tiba-tiba aja ada di sebelah kanan saya. Wusssh! Biidznillah, saya keserempet mobil. Mobil putih itu awalnya ada di belakang. Tapi gatau kenapa, mungkin si supir nambah kecepatan, jadi bisa dia yang lebih dulu dari saya gitu. Saat itulah saya baru percaya bahwa slow-motion itu nyata. Kalau selama ini di tipi-tipi, slow motion waktu tabrakan itu digambarkan agak lebay, ternyata setelah saya alami itu sama sekali ga berlebihan, emang begitu aslinya. Tapi kalau slow motion waktu jatuh cinta, saya ga tau deh ya, ga pernah ngerasain tuh. Atau mungkin yang satu itu emang hoax aja kali.

kira-kira di sini lah TKP-nya
sumber : tabloidmaiji.com

Oke, balik ke TKP.
Sepeda motor saya dan mobil Honda Jazz itu saling bersentuhan. Sepertinya mereka jatuh cinta pada pandangan pertama (cie, kendaraan aja bisa jatuh cinta, masa kamu nggak, Mblo :p). Akibatnya, saya jadi terseret beberapa meter. Motor masih saya kendarai. Motor dan helm udah nempel di mobil itu. Hingga akhirnya saya jatuh ke sebelah kanan, ketimpa motor. Saya ga bisa gerak lagi. Kejadian itu cuma berlangsung beberapa detik. 

Setelah jatuh, kepala saya pusing luar biasa. Pandangan samar-samar. Tapi saya masih sadar. Lalu ada seorang Bapak yang mapah saya ke dalem mobil, lalu naroh tas saya. Buka helm saya. Motor saya gatau gimana nasibnya. Saya duduk di dalam mobil, dan sadar waktu ada yang nanya, 

"Gapapa, Kak?"

Ternyata itu suara seorang pemuda (kayaknya sebaya saya) pake kacamata bulet. Hanya kami berdua di mobil itu. Dari logatnya, saya tau dia suku apa. Saya ga bisa jawab, mulut masih kaku. Saya lihat telapak tangan, berdarah. Oh, tidak. 

"Abang siapa?", tanya saya.
"Saya yang bawa mobil ini, yang keserempet kereta Kakak tadi."

Oh, saya sedang di mobil putih itu ternyata.

"Hidung kakak berdarah itu."

Saya raba hidung saya. Iya, berdarah. Saya lihat di kaca dalam mobil, robek kayaknya.

"Kakak mau kemana tadi?"
"Ke pintu 3"
"Kenapa ga pasang lampu sein?"
"Karena saya rasa pintu 3 masih rada jauh, dan sebelah kanan saya kosong"
"Pasanglah lampu seinnya, Kak, kalo mo ke kanan"
"Saya rasa masih jauh, jadi saya ga pasang. Abang juga kali yang nambah kecepatan"
"Pelannya aku, Kak. Kalau ngebut, ga kayak gini lagi kurasa luka Kakak"

Saya ga marah, sama sekali ga marah sama beliau. Apalagi saat itu saya puasa. Saya mikir, ya udah. Udah kejadian yang ditakdirkan oleh Allah untuk terjadi, dan harus diterima. Sekarang yang penting cari solusi yang terbaik bagi kedua belah pihak. Azek.

"Mau kemana nih?" Saya angkat bicara.
"Ke RS Siti Hajar, Kak"

Nyampe di RS, pintu dibukain. Dia mau bantu mapah, tapi saya tolak. Insya Allah saya masih sanggup jalan. Meskipun waktu pertama kali menjejakkan tanah, ngerasa kok ada yang sakit banget di kaki ini. Tapi harus kuat. Kita ke UGD. Dan biidznillah, ternyata dokternya ga ada. Kata susternya, dokternya baru bisa datang 1 jam lagi. Oke, fix. Mau jadi apa luka saya satu jam lagi. Akhirnya, kita cari rumah sakit lain. 

Ga jauh dari RS tadi, ada lagi RS Bhayangkara, milik TNI AD gitu. Kali ini ada dokternya. Lagi lagi saya jalan sendiri ke UGD. Seorang perawat minta KTP saya. Saya disuruh berbaring di tempat tidur, dan diobati oleh dokter muda yang lagi koass. Diobatin pake betad*ne, ga perih sih. Ternyata luka saya itu ada di kedua telapak tangan, sikut kanan, pelipis kanan, juga di kaki. Dan satu bagian lagi, yang ga saya sadari sebelumnya, di dalam mulut. Jadi ternyata mulut saya udah berdarah ga karuan. Ternyata selaput antara gusi dan bibir bawah itu robek. (kalau mau liat fotonya, minta aja sama saya personally)

Setelah kaki diobati, saya mau langsung pakai kaos kaki. Tapi dokternya ngelarang dengan nada jutek. Dalem hati, "Duh, Dokter Muda. Ramah dikit kek sama pasien."

Si dokter lalu nanya sama dokter satunya lagi, yang bukan dokter muda, tentang luka robek di bibir saya. Saya denger kata-kata dijahit dengan bius lokal, dan rasanya itu ngilu. Dokternya lalu nelepon ke temennya tentang kondisi luka saya. Akhirnya, dokternya mutusin bahwa itu ga bisa dijahit biasa pake bius lokal, harus dioperasi. Apa? Dioperasi? Emang separah itu ya? Saya kaget luar biasa. 

"Jadi ini saya ga bisa langsung pulang, Dok?"
"Oh, ga bisa lah. Kamu harus rawat inap. Sebentar lagi kamu dibawa ke ruang radiologi"

Saya ga nyangka akan separah ini. Saya kira kayak luka-luka lecet biasa, diobati, lalu pulang dan pemulihan di rumah. Ini malah mau ke ruang radiologi lagi. Saya udah pasrah aja saat itu. Dan mengutip quote di novel Sepatu Dahlan, "Tuhan, terserah Engkau saja. Begitu do'aku. Singkat, padat, dan pasrah."

Saya lalu dibawa ke ruang radiologi menggunakan kursi roda. Enak banget ternyata didorong gitu. Kalau ga inget jam kerja perawat yang padat, saya mau minta susternya buat keliling rumah sakit pake kursi roda. Wkwk.

Di ruang radiologi, kepala saya di-rongsen gitu. Itu pertama kali saya ke ruang radiologi. Dan saya ngerasa lucu ketika perawatnya buru-buru ngintip di sebuah ruang kecil ketika saya di-rongsen. Mungkin supaya ga kena radiasi kali ya. Ketika itu saya banyak nanya ke susternya. Kenapa harus di-rongsen gini, kenapa harus itu, kenapa harus ini. Too many questions, sampe susternya juga jadi males jawabnya. Oke, maafkan saya, Sus.

Dari ruang radiologi, saya di antar ke ruang rawah inap. Woho, saya beneran akan diinfus, nih? I'm so excited karena belum pernah diinfus sebelumnya. Sebelum naik ke tempat tidur, saya nelepon Ka Dhani, kakak yang tinggal di rumah dan kakak pertama yang saat itu lagi sibuk kerja di luar kota, ngabarin kalo saya di RS abis kecelakaan. Sengaja emang ga ngabarin Mamak Bapak atau kakak yang di kampung, biar mereka ga panik juga. 

Anyway, saat itu saya juga ga tau dapet kekuatan dari mana, tapi saya yakin dari Allah pastinya. Saya woles aja gitu, ga ada nangis. Saya ngerasa ga sakit sama sekali, ya kayak orang yang jiwanya sehat, tapi tubuhnya ga karuan. 

Saya lihat wajah lelaki yang mengendarai mobil putih itu, bersama wanita di sebelahnya. Mereka panik. Saya tanya siapa namanya, mahasiswa universitas apa, fakultas apa, jurusan apa, kagok banget mereka ngejawabnya. Kayak ada yang lagi disembunyikan. Ternyata mobil itu milik si wanita ini lho. 

Saya lalu diinfus. Yey! Akhirnya, kesampean juga impian masa kecil *loh*. Saya disuruh buka puasa. Saya nolak karena ngerasa masih kuat. Tapi karena katanya, malem ini saya mau dioperasi, maka harus diisi perutnya. Jam 14.00 saya mulai puasa lagi sebelum operasi. Oke, saya makan bubur dengan lahap, kayak ga ada luka apa-apa di mulut. Abis deh, buburnya.

diinfus pertama kali
Lalu tiba-tiba Kakak ketiga nelepon dari rumah, bilang kalo Mamak lagi di pajak (pasar). Ntar ga usah dulu kabari Mamak ya. Beliau panikan soalnya. Teringat kejadian waktu kakak pertama mau melahirkan, eh di rumah Mamak ngerasa kayak mau lahiran anak kelima juga. Intuisi seorang ibu kali, ya. Hehe.

Lalu ada telepon masuk lagi. Dari Mamak. Oh, tidak. Ternyata sudah ada pihak lain yang membocorkan misi rahasia ini. Di sini nih saya mulai nangis bombai. Tapi si emak kedengerannya woles aja tuh. Alhamdulillah.

Eh iya? Gimana nasib si adek dan temen-temen yang nunggu di kampus?
Dengan berat hati, saya membatalkan semua janji pertemuan di hari itu. Si Adik malah luar biasa lapang dada. Mau aja saya suruh dateng dan pulang tanpa alasan. Sedangkan temen-temen pada kepo ketika saya bilang lagi di rumah sakit abis kecelakaan. Duh, saya ini anaknya pemalu. Jadi agak gimana gitu kalo ntar mereka misalnya tiba-tiba dateng ke RS. Jadi saya ga bilang di RS mana. *peace, konkawan*

Hari itu, orang-orang silih berganti nemeni saya di RS. Badan saya juga jadi ga enak. Pusing, tapi ga bisa tidur. Sampai akhirnya, sebelum waktu berbuka, kakak pertama datang ke RS. Dokter juga dateng. Abis Isya' katanya saya mau dioperasi. Kata susternya, "Operasi kecil aja kok. Ini dokternya dokter kecantikan. Pasti cantik dan rapi nanti jahitannya dibuat." Oke, Siap! Saya rela dioperasi yang penting bisa sekalian sulam bibir.

Pas waktu ngaji-ngaji sebelum Isya', saya masuk ruang operasi. Fyi, ini pertama kali juga saya dioperasi gini. Dokter-dokternya lalu pasangin kabel-kabel ke badan saya. Lalu ada seorang dokter yang berkata.

"Halo, Ida. Saya Dokter *** (lupa namanya). Saya dokter anastesi di operasi ini ya. Nanti Ida akan dibius total. Ga sakit kok. Biusnya dimasukin dari infus. Nanti lama kelamaan Ida bakal ga sadar. Ntar waktu operasi, di mulut Ida bakal dimasukin selang-selang gitu buat saluran pernapasan dan pencernaan biar darahnya ga masuk ke paru-paru. Jadi nanti kalo udah sadar, jangan panik ya. Santai aja. Oke?"

"Oke, Dok."

Bius mulai disuntikkan melalui infus. Sebelum tidak sadar, saya ngucap syahadat dulu berulang kali sampai ngantuk. Siapa tau saya ga bangun lagi abis itu. Abis itu saya ga tau lagi apa yang terjadi.

Yang saya tau, saya bangun dan ngerasa sesak. Kayak ada banyak selang di mulut saya. Saya bingung mau nelen ludah ke saluran yang mana. Sampai akhirnya, saya sadar dengan pandangan mata masih samar-samar. Saya masih di ruang operasi. Dan Mamak udah ada di sini. Woho, emak gue bela-belain datang hari itu juga.

Singkat cerita, udah selesai operasi. Besok paginya jam 10.00, saya udah bisa pulang ke rumah. Masalah administrasi udah diselesaikan semuanya. Kita pilih jalan damai dengan kesepakatan tertulis. Pihak mobil juga nanggung kerusakan mobil yang cukup parah sepertinya.

Setelah pulang ke rumah, saya jadi kayak ratu gitu. Disuruh istirahat aja. Tapi karena saya ngerasanya sehat, jadinya lasak juga. Ketika sore, Mamak masak mie goreng. Naluri anak kos saya tidak bisa dibendung lagi. Kata dokter, saya ga boleh makan yang pedes-pedes dulu karena masih dalam pemulihan luka di mulut. Tapi saya ngeyel. Saya makan aja tuh mie goreng super enak buatan Mamak. Agak pedes sih, tapi mantap. Mamak sampai geleng-geleng keheranan.

"Anak ini kayaknya ga sakit lah. Kalau orang sakit itu, ga selera makan. Ini malah semua disantap"

Saya cuma cengengesan dan bilang, "Ya, Mamak pula masak mie goreng enak ini. Manalah aku bisa menahan selera."

Setelah kejadian itu, besoknya aku disuruh nyetrika pakaian. "Pelan-pelan aja nggosoknya, biar ga kena lukanya", suruh Mamak. Emak emang tega! *makan perban*

Anyway, dari kejadian ini, banyak hikmah yang bisa saya ambil. Mulai dari, kita ga bisa paksain kemauan kita tanpa melibatkan Allah. Bahkan, yang niatnya baik dan sudah melibatkan Allah saja belum tentu berhasil sesuai yang kita inginkan, apalagi yang tidak. Intinya, serahin semua ke Allah. Allah dulu, Allah lagi, Allah terus. Yang terbaik bagi kita, belum tentu terbaik bagi Allah. Azek.

Lalu, jadikan kejadian yang tak mengenakkan ini sebagai alarm reminder buat kita. Mungkin selama ini kita pernah buat dosa, dan inilah buahnya. Misalnya, ketika udah naik motor, lupa nikmat jalan kaki. Jadi sombong, ngerasa keren gitu bawa motor. Astaghfirullah. Banyak-banyak istighfar, Sob.

Selanjutnya, hal terbaik yang bisa dilakukan oleh orang yang sedang sakit dan dirawat oleh orang lain adalah : TIDAK MENGELUH. Iya, kan? Ketika kita sakit, harusnya bersyukur ada yang mau ngerawat. Jangan ngeluh-ngeluh aja. Ntar malah sakitnya nular ke orang lain yang denger keluhan kita. Woles aja. Semoga sakitnya jadi penggugur dosa. Aamiin.

Dan banyak lagi hikmah lainnya. Sila dirangkum sendiri dan kirim ke kolom komentar di bawah ini! *emang ada yang baca blog ini*

Readers, kayaknya hari ini sampai disini aja ya.
Tunggu kelanjutan kisahnya. Masih ada kejutan lagi setelah sebulan operasi.

Oke, saya pamit ya.
Saya mau buru-buru ngerjain skripsweet yang sweet-nya kayak kamu nih. Iya, kamu. *ember mana ember* 


Salam Semangat, Readers :)



Ida Mayasari



Share postingan ini jika kamu anggap bermanfaat! :)
Klik kanan pada icon social media di bawah ini, pilih open link in new tab/window!

You Might Also Like

2 komentar

  1. Oooo jadi ini penyebab ada sesuatu di bibir ya dak :D

    super ih anti ^^

    ReplyDelete

jangan sungkan untuk berkomentar ya :)