story

Sebuah Perjalanan (3)

8/07/2015 10:28:00 PM

Melanjutkan cerita saya sebelumnya, kini episode ke-3 (eciyeee, episode ya kayak sinetron) akan saya ceritakan.

Setelah 12 jam lebih di Oman, akhirnya kira-kira pukul 16.00 waktu Oman, kita siap-siap untuk berangkat ke Arab Saudi. Yes, the final flight. Ketika itu, di Ruby Hotel tempat kita menginap, ada juga rombongan jama'ah umroh dari travel lain, dari Kalimantan kalo ga salah. Mereka juga harus keluar di waktu yang sama. Dan ketika akan keluar hotel, mereka telah berpakaian umroh. Itu artinya, nantinya mereka akan berniat umroh di atas pesawat. Miqatnya di Yalamlam, 10 menit sebelum mendarat di bandara King Abdul Aziz. Dan nantinya, rombongan ini akan ke Makkah langsung. Sedangkan untuk rombongan saya, kita ke Madinah dulu beberapa hari, baru ke Makkah.

Tiba di bandara Muscat, kita harus nunggu lagi sampai jam 21.00-an waktu Oman, karena pesawatnya take off jam segitu. Di ruang tunggu sebelum berangkat, kita sampai ngantuk-ngantuk. Liat nih muka Babeh.
muka ngantuk
Sampai akhirnya kita berangkat ke Jeddah naik Oman Air lagi. Lama perjalanannya kira-kira 3 jam. Kata mbak pramugarinya yang cakep kita nyampe tengah malem kira-kira jam 00.00 waktu Saudi Arabia. Wohooo! :)


13 Februari 2015

Finally... Alhamdulillah. 
Sampai juga di bandara Jeddah. Tapi kita harus nunggu lagi. Cek passport dan visa lagi. Untuk wanitanya cukup cepat. Tapi pengecekan untuk yang pria, lama sekali. 

Akhirnya, kira-kira jam 2, selesai juga pengecekannya. Dan kita langsung cus naik bis ke Madinah. Kata Mamak, perjalanan ke Madinah itu 5 atau 6 jam-an kalo ga salah. Dan hampir di seluruh perjalanan saya tidur. Ya, ngantuk berat. Tapi untuk Subuh kita berhenti di sebuah mesjid yang rame buanget dengan dingin yang benar-benar menusuk.

Selesai sholat, lanjut lagi naik bisnya. Dan saya terbangun setelah matahari terbit. Karena selama ini malem jadi ga keliatan apa-apa. Yang saya liat pertama kali dari kaca bis adalah jalanan yang ga ada pohonnya sama sekali. Artinya ini beneran udah di Arab, Cuy. Ga berhenti ucapin syukur. 
yes, no tree but cold
Ketika di perjalanan mau ke Madinah ini, saya inget epilog di buku Open Your Heart, Follow Your Prophet. Saya bener-bener ngerasa berada di situasi yang sama dengan apa yang diceritakan di buku itu. And I cried. Seolah Rasulullah begitu dekat.

Lalu kita berhenti lagi untuk sarapan di pinggir jalan.

Dan akhirnya, alhamdulillah sampai juga di kota Madinah. Madinah Al-Munawwarah.
Kita menginap di sebuah hotel bernama Al.. Al.. Al Faris atau apa gitu, saya lupa. Kali ini saya sekamar dengan Mamiiii (pastinya), Ida dan mamaknya, dan nenek baik hati, Nenek Saidah. 

Lalu Dzuhur tiba, dan inilah pertama kalinya saya melihat masjid Nabawi, masjidnya Rasulullah di Madinah. Aaaah~ Syukr, syukr. Alhamdulillah. 

Yippee!
Oke, ntar disambung lagi ya. 
Tunggu episode selanjutnya! :)



Salam Semangat, Readers :)

Ida Mayasari



Share postingan ini jika kamu anggap bermanfaat! :)
Klik kanan pada icon social media di bawah ini, pilih open link in new tab/window!

You Might Also Like

0 komentar

jangan sungkan untuk berkomentar ya :)