story

Sebuah Perjalanan (2)

7/25/2014 07:00:00 PM

12 Februari 2014

Alhamdulillah sampai di Oman itu jam 1 waktu Oman. Kita harus nunggu lagi di bandara untuk registrasi hotel. Disana dingiiiin banget. Kulit tangan udah mulai keriput dan bersisik.
baru permulaan
Akhirnya kira-kira jam 4 sampai di hotel. Aku dan Mamak berdua di kamar, dapet nomor kamar 510. Kita bersih-bersih dulu, solat tahajud. Kan ceritanya jetlag nih, jadi jam 4 di Oman berarti sekitar jam 6 di Indonesia. Udah ga ngantuk lagi. Jadi kita nonton TV, Bahasa Arab semua, kita ga ngerti. Mau tidur, ga ngantuk lagi, kamar juga dingin kali, dinginnya sampe ke tempat tidur dan selimut.

Pagi hari, sebelum sarapan, kita ‘main’ di depan hotel. Kenalan dong sama temen baru. Mukhlida Fathni Lubis, panggilannya Ida (sama kayak aku). Seangkatan. Dia kuliah di IAIN. Dia berangkat bareng sama kedua ortu dan abangnya. Sip, ada temen! Sejak saat itu, kita sering bareng kalo kemana-mana. Si Ida ini dulunya ga punya facebook. Katanya, facebook bisa mengalihkan fokusnya nanti. Hahaha. Udah saya bujuk-bujuk untuk bikin facebook, eh dia gak mau. Yasudahlah, saya menyerah. (info terupdate: sekarang Ida udah punya facebook. Dan dia kayaknya ketagihan main facebook. Haha)

Sarapan pagi di Oman!
Makanannya campur, ada menu Indonesia dan timur tengah (rempah-rempahnya terasa sekali). Mulai dari sini, do’anya semoga lidah dienakkan terus sama semua makanan sampe ke Mekkah nanti. Hehe.

Selesai sarapan, balik ke kamar. Agak masuk siang hari, jalan-jalan keliling Muscat, ibukota Oman. J


See my last post tentang jalan-jalan di Muscat.
Ntar insya Allah kita lanjutin lagi ya :)


Salam Semangat, Readers :)


Ida Mayasari



Share postingan ini jika kamu anggap bermanfaat! :)
Klik kanan pada icon social media di bawah ini, pilih open link in new tab/window!

You Might Also Like

0 komentar

jangan sungkan untuk berkomentar ya :)