kampus

Salam Gigi Geraham Bungsu :)

2/04/2014 01:55:00 PM

Udah lama ga nongol di blog ya. Selain karena lagi ujian semester, saya juga sakit gigi kemaren. Nah sekarang saya mau nyeritain sakit gigi saya. Kali aja bermanfaat buat readers sekalian.


Jadi, seminggu kemarin, pas waktu ujian semesteran, saya sakit gigi. Awal mulanya malem Selasa saya ngerasa ga enak badan, kayak demam gitu. Tapi tetep aja bantai ngerjain box set tugas multimedia. Sebelum tidur, saya minum obat demam karena badan emang panas dingin gitu. Waktu di tempat tidur, saya ngerasa ada yang aneh sama bagian rahang kiri saya. Saya raba, lho kok ada benjolan gitu yang ngeganjel kalo saya buka mulut. Saya juga jadi susah gerakin leher ke bawah. Dengan segala kegelisahan itu, saya tetep aja tidur sambil selimutan.

Esok harinya, saya terkejut. Pipi udah bengkak. Gigi paling belakang (gigi geraham bungsu) saya mau tumbuh. Sakit. Ngomong udah payah. Makan apalagi. Badan juga makin demam. Karena hari itu saya ujian, ya saya paksain aja buat berangkat ke kampus dengan suasana gigi dan badan yang tidak enak.
hihi imut
Temen-temen di kampus pada nanya, "Lho Ida kenapa pipinya?"
Malah ada temen yang bilang, "Duh, lucu deh Ida, kayak anak bayi. Boleh dipegang ga pipinya?"
Dan aja juga temen-temen yang anggap saya lagi ga sakit. Padahal selama ujian, saya terus pake jaket, sedangkan yang lain cuma berseragam hitam putih.

Selama ujian, saya mikirnya cuma, "Duh, cepet lah selesai ujiannya. Biar pulang. Mau tidur."

Selama dua hari, saya konsumsi obat-obat demam biasa. Hari Rabunya, ada temen sekelas saya yang baik hati, Mayya, ngasi obat sakit gigi ke saya. Saya coba minum. Lumayan mengurangi rasa sakit. 

Hari Kamis, saya ditemani Ulfa, temen saya yang lain, pergi ke poli gigi di Poliklinik USU. Soalnya takut kenapa-kenapa sama gigi saya. Bengkaknya makin parah. Sampe di poli gigi, duh ngantre-nya panjang bener, Bo'... Selama satu setengah jam, saya nungguin giliran. AC ruang tunggunya juga dingin bener. Saya dan Ulfa sampe keluar masuk ruangan aja. 

Akhirnya, giliran saya tiba juga.
Dokter : *dengan wajah kasihan* "Kenapa?"
Saya : "Gigi gerahamnya tumbuh, Dok."
Dokter : *ngeliat gigi geraham saya pake 'sendok' gigi nya* "Ah, iya nih. Giginya tumbuh. Karena rahangnya sempit, jadi giginya susah keluar. Harus dioperasi. Selama ini makan obat apa?"
Saya : *ngeluarin obat dari saku jaket* "Ini, Dok. Dari temen."
Dokter : "Oh, ini buat pereda rasa sakit aja. Kalo bengkaknya, ga  bisa disembuhin pake ini."
Saya : *nelen ludah masih mikirin kata 'operasi'* "Itu operasinya harus ke-empat giginya, Dok?"
Dokter : "Ga juga. Nanti dirongsen aja dulu ya. Biar keliatan gigi mana aja yang bermasalah. Nanti saya kasi surat rujukannya. Biaya operasinya 800ribu."
Saya : "Untuk 4 gigi, Dok?"
Dokter : "Oh, ga. Untuk per giginya."
Saya : *jleb, mahal bingit*
Dokter : "Nanti abis dirongsen, kalo udah siap untuk dioperasi, kamu bisa dateng ke sini lagi ya. Biar kita operasi."

Lalu dokternya ngasi saya resep obat buat ditebus di apotek Poliklinik USU. Ada 2 macam obat, satu buat ngilangin rasa sakit, satu lagi buat ngempesin bengkaknya. Terus dokternya buat surat rujukan gitu, ke Pramita Lab di Medan, supaya saya bisa rongsen disitu.
Poliklinik sekarang di RS USU
Alhamdulillah, karena saya mahasiswa USU, jadinya berobat ga bayar, nebus obat juga gratis. Selama beberapa hari saya konsumsi obat itu. Sampe habis obatnya, saya beli lagi di apotek. Sampe habis juga. Alhamdulillah, sejak hari Senin, udah mendingan meskipun pipi masih agak bengkak. 

Lalu hari Selasa, saya ditemani Ka Iin, anak kos di rumah, ke Lab Pramita buat rongsen. Biayanya 140ribu. Dan waktu saya liat hasil rongsennya, kayaknya gigi saya normal-normal aja tumbuhnya. Tapi kenapa dibilang dokternya sampe harus operasi. Sampe sekarang saya belum balik ke Poli Gigi buat konsultasi ke dokternya. 

Ini adalah kali kedua saya ngalamin sakit yang menurut saya lumayan sakit. Setelah sebelumnya waktu kelas 3 SMA, kaki saya terkilir sampe bengkak parah. Setiap diurut, sakitnya luar biasa sampe saya nangis sejadi-jadinya. Tapi itu cuma 3 hari.

Selama sakit, saya banyak ambil hikmah. Saya inget hadits-hadits tentang sakit.
Dari Abdullah ibn Mas’ud radhiyallahu ’anhu diriwayatkan bahwa ia menceritakan: Rasulullah shallallahu ’alayhi wasallam bersabda : ”Setiap muslim yang terkena musibah penyakit atau yang lainnya, pasti akan Allah hapuskan berbagai kesalahnnya, seperti sebuah pohon meruntuhkan daun-daunya.” (HR. Muslim)
”Tiadalah kepayahan, penyakit, kesusahan, kepedihan dan kesedihan yang menimpa seorang muslim sampai duri di jalan yang mengenainya, kecuali Allah menghapus dengan itu kesalahan – kesalahannya”. (HR. Bukhari dan Muslim)

Coba untuk tetap berprasangka baik sama Allah. Semoga sakitnya ini adalah ujian dan penggugur dosa-dosa, bukan sebagai azab. Aamiin.

Selama sakit, saya jadi susah buat ngafal pelajaran kalo malem. Jadinya, saya bangun jam 3 pagi buat ngafal. Alhamdulillah 'dibangunin' Allah terus, jadi bisa sekalian tahajud-an dan tilawah di dini hari juga.

Anyway, sekarang giginya udah ga sakit lagi kok. Bengkak di pipinya juga udah kempes. Saya bisa makan dan bicara dengan baik lagi. Alhamdulillah.

Saran saya buat ngalamin hal yang sama kayak saya, jangan panik dulu deh. Sakit ini ga bahaya kok, sering dijumpai sama banyak orang. Kalau mau cepet sembuh dan tau jelas gimana penyakitnya, banyak-banyak berdo'a sama Allah minta disembuhin cepet-cepet, sekalian konsultasi ke dokter gigi. Kalau ga mau ke dokter gigi, mungkin bisa juga minum obat buat pereda sakit giginya dan penghilang bengkaknya. Saya kemaren dikasi obat Asam Mefenamat (3 kali sehari) dan Clyndamicin (4 kali sehari).

Sekian aja untuk kali ini ya, semoga berguna buat readers, baik yang lagi sakit gigi, maupun yang ga. Hehe.

Salam gigi geraham bungsu :)


Ida Mayasari


*sumber gambar : 
http://kangrivan.com/wp-content/uploads/2014/01/sakit-gigi-kartun.jpg
http://www.usu.ac.id/public/content/images/RSUSU-1.jpg



Share postingan ini jika kamu anggap bermanfaat! :)
Klik kanan pada icon social media di bawah ini, pilih open link in new tab/window!

You Might Also Like

4 komentar

  1. Mbak ke Rumah sakit usu atau RS gigi dan mulut usu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kemarin itu saya ke RS USU, mbak. ketika itu polikliniknya ada di situ. dan mahasiswa USU gratis kalo berobat ke poliklinik. sekarang polikliniknya pindah ke pintu 1, sebelah asrama putri USU.

      kalau mau ke RS Gigi dan Mulut USU juga bisa kok, mbak. tapi untuk mahasiswa USU saya kurang tau apakah gratis atau tidak. :)

      Delete

jangan sungkan untuk berkomentar ya :)