just info

Ngajarin Anak-Anak

1/16/2014 11:32:00 PM

Sudah satu semester lebih jadi guru privat Shaqila, Athar, dan Shasha. Banyak pelajaran yang didapat hampir setiap Senin sampe Jum'at bersama mereka.

Salah lima pelajaran yang saya dapat, yaitu :

1. Setiap anak itu istimewa. 
Anak yang satu dengan anak yang lainnya itu berbeda. Ga bisa disamaain. Makanya, saya terus berusaha supaya ga keceplosan (lagi) banding-bandingin anak-anak dengan temen-temennya yang lain yang 'lebih' dari dia.

2. Anak-anak ga bisa dipaksa.
Semakin kita maksa, semakin malas si anak belajar. Malah muncul masalah baru : si anak nangis. Shaqila, Athar, dan Shasha udah pernah saya buat nangis semua. Hehe. Soalnya kadang saya juga kepancing emosi kalo mereka susah dibilangin. Tapi besoknya mereka mau belajar lagi kok. Emang lagi kumat aja waktu hari itu. Pernah waktu itu, Athar mogok ngaji. Dia ngebet maunya langsung Al-Qur'an, padahal ngajian aslinya masih iqro' 4. Karena saya ga ngizinin buat lompat ke Al-Qur'an akhirnya dia ga mau ngaji. Tapi setelah kira-kira 2 bulan kemudian, dia mau balik ke Iqra' lagi kok. Haha.

3. Belajarlah dengan cara mereka.
Karena mereka ga suka dipaksa, mungkin kita bisa coba ajarin dengan gaya belajar yang mereka mau. Misalnya Athar, anaknya pinter tapi cengeng. Kalo ngaji sukanya dikit-dikit. Well, daripada ga mau ngaji sama sekali, lebih baik dikit kan. Yowes, ikutin aja mau si anak. Tapi tiap hari harus ada nambah ilmunya ya, meskipun dikit. Biarin ilmunya masuk secara perlahan tanpa tekanan. Kalo gurunya asik kan pelajaran jadi mudah ditangkep. #eaaa *pengalaman jadi murid*. Kalo Shasha lain lagi. Sukanya baca atau lebih tepatnya dibacain buku cerita. Kita baca, dia ngulangin lagi yang kita baca. Ini saya kasi bonus fotonya.
Shasha yang imut

4. Zaman dulu sama zaman sekarang, BEDA CUY!
Yak. Bener-bener beda. Kalo kita dulu nanyinya masih Libur Tlah Tiba-nya Tasya, Jagoan-nya Sherina, atau Diobok-Obok-nya Joshua, anak sekarang nyanyinya lagu-lagu sountrack sinetron remaja di TV. Duh! Kalo kita dulu kelas 3 SD udah pinter belajar tajwid, anak sekarang pinternya hafalin channel-channel TV kabel yang siarannya pake bahasa inggris semua. Makanya, guru di tiap generasi ga selamanya bisa praktekin gimana gurunya ngajarin dia zaman dulu ke anak-anak zaman sekarang. Kita harus inovatif nemuin metode baru dalam mengajar. *sotoy tingkat dewa*
"Didiklah anakmu sesuai dengan zamannya karena mereka hidup di generasinya, bukan pada zaman di mana engkau dididik." (Umar Ibn Khottob)

5. Ga harus ngerti saat itu juga.
Sama kayak kita yang mungkin perlu dua atau tiga kali diulang baru bisa ngerti, anak-anak juga gitu. Ada tipe anak yang sekali dijelasin langsung nyambung, ada juga yang udah sepuluh kali dijelasin ga nyambung-nyambung. Intinya, kalo dalam sekali pertemuan mereka ga ngerti, ya ga usah dipaksain supaya ngerti juga. Kali aja emang kitanya yang njelimet jelasinnya, atau memang si anak masih perlu waktu buat ngerti itu semua.

Segitu aja kali ya. Saya juga masih newbie bingit dalam hal ngajar-mengajar. Kali aja ada sesepuh yang mau kasih tambahan. Matur nuwun :)


Salam Semangat, Readers :)

Ida Mayasari



Share postingan ini jika kamu anggap bermanfaat! :)
Klik kanan pada icon social media di bawah ini, pilih open link in new tab/window!

You Might Also Like

0 komentar

jangan sungkan untuk berkomentar ya :)