Kata Mutiara

Seminggu Kemarin

12/31/2013 04:17:00 PM

Mumpung lagi libur, mari menulis di blog kece ini dulu. ;)

Assalamu'alaikum.
Seminggu kemarin adalah hari-hari paling santai selama sebulan terakhir. Tapi ga sepenuhnya santai juga. Aku harus ngerjain tugas-tugas besar yang belum kelar. Huft. Apa aja cerita seminggu kemarin? Mari review lagi.

PULANG NAIK KERETA API
Sihiiy. Perjalanan selama 4 jam dari Medan ke Siantar dan Siantar ke Medan jadi fun dan ga berasa lama. Kalo dibandingin dengan rumah sebagian temen-temenku yang lain, 4 jam emang ga ada apa-apanya. Soalnya rumah Mayya di Padang Sidempuan, perjalanannya bisa satu maleman. Atau Susan yang di Sibolga, bisa belasan jam juga. Belum lagi Nani yang di Sidikalang. Alhamdulillah Siantar ga begitu jauh. Ya kan, Wudda? Haha.

Waktu balik ke Siantar berangkatnya sama Ka Tuti, Abang, dan Wudda. Sebelum balik, aku nyetrika pakaian dulu yang udah segunung karena banyak banget. Sedangkan kakak bongkarin dapur. Alhasil, kita ga sempet makan siang dan berangkat dari rumah jam 14.00. Kereta api jadwal berangkatnya jam 14.30. Perjalanan dari rumah ke stasiun paling ga 20 menitan. Dengan tergesa-gesa, terburu-buru, tergopoh-gopoh, dan segala macemnya, kita berangkat dari rumah. Jalan ke simpang dengan kaki yang mau patah. Soalnya bawaannya berat buanget. Tas ranselku aja mungkin udah 10 kg. Ditambah tas pakaian kakak dan abang, kotak, dan tentengan yang lain. Haduh, luar biasa. Akhirnya nyampe simpang. Tapi perjuangan belum berakhir. Angkot menuju stasiun ga lewat-lewat juga. Mau naik taksi, eh ada penumpangnya di dalem. Hampir aja kita ngesot ke stasiun. Hehe. Lebay. Akhirnya angkot yang udah ditunggu dengan hati gelisah lewat juga. Waktu di angkot deg-dengan banget nih 10 menit lagi jam 14.30. Sampe stasiun akhirnya. Alhamdulillah kereta belum berangkat. Belum lagi harus turun naik tangga ke peronnya. Mbak-mbak di pengeras suaranya udah ngomong ga jelas. Mungkin nyuruh bersiap-siap. Dan hap! Terduduklah di kursi penumpang. Wudda udah nungguin sejak sejam yang lalu. Hahaha.

sumber : wikipedia

Dan ga disangka aku-wudda dan kakak-abang duduknya hadap-hadapan. Padahal kita pesen tiketnya beda hari beda tanggal. Ah, memang Allah pinter banget buat kejutan-kejutan kecil membahagiakan. :)
Di kereta harus jajan dong. Soalnya ga nahan sama jualanan yang dijajanin di kereta. Abang beli telur bebek, kakak beli ayam-burung goreng. Aku minta aja. Sedap... Kami emang congok! :D

SAMPE RUMAH
Ohya, kalo kita ke Siantar naik kereta api, Hafizah dan Akbar naik bus pagi-pagi di hari yang sama dengan kita berangkat. Akhirnya ketemu di rumah. Mereka memang menggemaskan. Uh, anak-anak! :3
Dan akhirnya ketemu dengan yang kurindukan juga, Babeh sama Mamake. Seneng bisa kumpul lagi.  :*

Babeh - Akbar - Mamake (baju biru)

NIKAHAN ABANG KA DHANI
Selamat buat bang Ucok yang baru nikahan! Semoga langgeng sampe maut memisahkan. #eaaaa
Sebagai seorang tetangga yang baik, kita harus dateng dong ya ke nikahan tetangga, apalagi Ka Dhani dan keluarga udah kayak sodara sendiri. Kalo anak gadis kayak aku, biasanya kerjaannya di pesta cuma jagain prasmanannya atau jagain minuman dingin yang disediain. Gampang kan? Gampang! Tapi emak-emak kita yang jumpalitan di dapur. Hehe.

Waktu lagi rewang, si Wudda tiba-tiba ngsms udah deket rumah. Mau minta software installer XAMPP. Biasalah, bro. Anak IT ga bisa diem-diem gitu aja. Kalo liburan minimal harus buka browser. Online? Ya juga sih. Tapi kalo udah pake XAMPP, pasti sambil ngerjain tugas. Ya kalo dalam persentase sih kira-kira 80% online, 20% ngerjain tugas. :p


NGANTERIN MEREKA PULANG
Karena liburan akan berakhir, Akbar, Hafizah, Bunda mereka, Kakak, Abang, harus pulang duluan. Mereka pulang hari Minggu. Karena aku adalah adik dan aunty yang baik  mau beli tiket balik ke Medan, aku anterin mereka ke stasiun KA. Pasti seru satu KA sama Hafizah yang cerewet.

hafizah suka foto pake camera lappy
Selesai nganterin mereka, aku singgah bentar ke taman digital Telkom yang deket stasiun. Ngapain? Cari sinyal wifi! Haha. Lumayan juga hampir 2 jam di sana. Awalnya aku sendirian, terus ada yang dateng beberapa orang. Laptopku lowbat. Waktu mau ngecharge, ternyata listriknya ga jalan. Entah emang udah putus atau colokannya yang rusak. Akhirnya aku cabut, cari tempat lain, dan meninggalkan abang-abang yang mulai nongkrong disitu. Fyuh.

Sempet galau mau kemana, masih jam 10 pagi soalnya. Akhirnya aku mutusin buat ke cafe depan SMA dulu. Yaudin, wifian ngerjain tugas disitu sambil pesen hot tea *biar agak ke-bule-an dikit, padahal aslinya teh manis panas doang*. Waktu mau pulang karena udah siang, eh hujan. Yauda deh, nongkrong lagi. Idupin lappy lagi. Online lagi sampe hujan agak reda.


NAIK KERETA API LAGI
Saatnya kembali ke rutinitas. Ditemani Mamak ke stasiun. Cek tiket.
Petugas : "gerbong 2 kursi 2A ya."
Aku : *ngangguk* "Mak, ga mau anterin sampe kursi dalem kereta api?"
Mamak : "Memangnya boleh?"
Aku : *Berpikir mengulang hari dimana aku nganterin kakak balik kemaren. Aku naik sampe gerbong, sampe ke kursi penumpang bawain barang mereka. Terus turun dari kereta api dengan santai dan petugasnya menatap kebingungan. Aha! Yang bukan penumpang juga bisa masuk!* "Boleh lah, Mak. Masuk aja yok."
Mamak : *melangkah ke peron*
Petugas : "Maaf, Bu. Yang nganterin sampe sini aja. Ga boleh masuk."
Aku : -________-"
Mamak : "Oh, ga boleh masuk ya? Hehe. Yauda Mamak pulang ya Dek ya."
Akhirnya kereta api melaju menuju Medan. Aku di bangku 2A. 1A 1B 2B kosong, ga ada penumpangnya. Aku bebas merentangkan kaki dan badan kesana kemari *lebay lagi*. Sampe Tebing Tinggi, widiiih banyak yang jualan. Jajan lagi. Hehe. Karena 3 kursi di depan dan sampingku kosong, beberapa tukang jualan duduk di situ setelah jualan. Ada seorang ibu tukang jualan yang lagi ga jualan hari itu. Katanya dia sibuk buatin pesenan mau tahun baru. Jadi dia ke stasiun dan naik kereta api buat nganterin jualanan buat orang lain aja. Oh, gitu, Bu'.

Sampe Perbaungan, akhirnya penumpang asli kursi 1A naik. Seorang ibu berjilbab. Kita banyak ngobrol ngalur ngidul kesana kemari, ngomongin kereta api dan pemerintah, keluarga, kuliahku, kerjaan si ibuk, sampe ke nikah! Huahahaha.


SAMPE MEDAN, BELUM BERAKHIR
Alhamdulillah, sampe Medan. Sampe rumah naik becak karena angkotnya lama lewatnya.
Sampe rumah, gerbang dikunci, pintu dikunci, aku ga bawa kunci! Glek!
Ke rumah tetangga, eh kakak ga ada nitipin kunci. Sip deh. HP ku mati, karena chargernya kebawa kakak ke Medan waktu mereka balik kemaren. Siap. Akhirnya minjem HP anak tetangga buat nelepon kakak. Mereka lagi di C*rr*f**r, belanja. Dengan santai dan lapar, aku nungguin selama sejam. Akhirnya dateng juga yang bawa kunci. Alhamdulillah. :)

Udahan dulu ceritanya ya.
Ini juga nulisinnya udah lama dan panjang buanget.  Tunggu tulisan selanjutnya yang ga kalah mengejutkan dan menghebohkan dunia persilatan. :)

Wassalamu'alaikum.


Salam Semangat, Readers :) 


Ida Mayasari



Share postingan ini jika kamu anggap bermanfaat! :)
Klik kanan pada icon social media di bawah ini, pilih open link in new tab/window!

You Might Also Like

0 komentar

jangan sungkan untuk berkomentar ya :)