My Days

So What Gitu Loh?

6/16/2013 09:50:00 AM

Menjelang SNMPTN Tertulis atau sekarang namanya SBMPTN, saya mau cerita sedikit tentang pengalaman saya setahun lalu.

Dulu, waktu saya masih SMA kelas 2 atau kelas 3, mimpinya cuma satu. LULUS SNMPTN. Bisa masuk PTN. Udah itu aja. Jadi ketika mulai bimbel, kebetulan waktu itu saya bimbelnya di GO. Di ruang depannya,  ada satu papan besar yang di bingkai rapi. Isinya nama-nama siswa yang lulus SNMPTN. Waktu pertama kali ngeliat itu, saya dan teman-teman terkagum-kagum sambil berseru, "Wah, keren ya kakak-kakak ini namanya ada di sini."


Untuk membangkitkan semangat juang kami sebagai seorang siswa yang mendambakan PTN sebagai tempat kuliahnya, saya pun berkata, "Tahun depan, nama kita harus ada di papan ini ya." Dan teman-temanpun dengan semangat meng-aamiin-kan.

Berbulan-bulan kami berjuang. Try Out demi Try Out diikuti. Saat TO di GO, biasanya siswa diminta menuliskan nomor SNMPTN Undangannya, supaya GO bisa mengetahui kalau nantinya dia lulus atau tidak. Nah kebetulan waktu itu saya lupa nomornya. Ya sudah ga saya tulis deh. 

Hingga akhirnya, ketika pengumuman SNMPTN Undangan 2012, saya dinyatakan lulus. Bagaimana perasaan saya? Bahagia tentu saja. Apalagi teringat akan ikrar setahun lalu tentang nama di papan. Wah sepertinya akan jadi nyata ini.


Di saat teman-teman yang lain yang lulus SNMPTN Undangan sibuk datang ke Tata Usaha GO untuk melaporkan namanya dan tempat lulusnya dimana, saya malah tidak melakukannya. Antara rasa malas dan perasaan 'ah yasudahlah, orang-orang tak perlu tahu'. 


Saya tetap ikut bimbel. Hanya saja tidak mengikuti TO terakhir. Di TO terakhir ini siswa harus menuliskan nomor ujian SNMPTN Tertulisnya. Saya kan ndak punya. Karena saya ga daftar untuk SNMPTN Tertulis. 

Sebulan kemudian, saat pengumuman SNMPTN Tertulis, pihak GO menelepon orang tua saya dan menanyakan, apakah saya tidak ikut ujian SNMPTN, atau apakah saya tidak lulus. Entah apa yang dijawab oleh Bapak saya, saya juga tidak tahu kalau ditelepon. Intinya, GO tidak tahu saya ini lulus atau ga. Saya seperti lari saja dari bimbel tanpa meminta izin untuk keluar. Yah, memang begitu kenyatannya. Orang-orang tak perlu tahu tho saya ini lulus atau ga.

Dan sampai akhirnya, saya tak lagi memikirkan tentang nama di papan itu. Saya tak lagi peduli, mau nama saya ada di papan itu atau ga ada. Kalau nama saya ga ada di situ, so what gitu loh? Apa urusannya sama yang baca? Kalau ada juga, so what gitu loh? Ga ada untungnya sama saya juga kan? Toh temen saya yang ga ikut bimbel sama sekali bisa juga kok lulus. Dan yang ga lulus, juga enjoy-enjoy aja tuh. Bukan dimana kamu kuliah yang menentukan keberhasilanmu, tapi bagaimana kamu bisa bermanfaat dimanapun kamu berada.



Salam Semangat, Readers :)



Ida Mayasari



Share postingan ini jika kamu anggap bermanfaat! :)
Klik kanan pada icon social media di bawah ini, pilih open link in new tab/window!

You Might Also Like

1 komentar

  1. makin canggih aja blognya :D
    ditunggu follbacknya ya... ^_^

    ReplyDelete

jangan sungkan untuk berkomentar ya :)