My Days

Jangan Putuskan Jembatan yang Kamu Punya

4/01/2012 08:48:00 AM

Hello, Readers... Happy Sunday! Happy April! :)
There're so many wishes on this month. and there're so many things I have to do. 
May I can pass this month smoothly. Ouch, I'm bored of speaking English. Let us back to my native language. 

Hola.... :D
Apa kabar Readers? Aku mau mulai cerita tentang.. tentang sebuah hal di akhir masa putih abu-abuku. Jadi gini, kemaren aku kan bimbel di GO. Kebetulan yang masuk salah satu tentor favoritku, Ka Lismaya Lubis, tentor bahasa Inggris. 

Setelah habis semua pembahasan hari itu, dan tersisa kira-kira sepuluh menit lagi sebelum bel, Ka Lismaya mulai nih bersuara. 

"Dek, pernah ga kalian berpikir bakal jadi apa kalian beberapa tahun ke depan? Pernah ga bertanya-tanya, kira-kira nanti bisa ngumpul lagi ga ya sama temen-temen akrab di SMA? Nah, kayak kalian nih --nunjuk aku, Lydia, Asri-- waktu SMA sering bareng, eh tahun depan masih gini lagi ga ya?"

Well, aku terenyuh. Mulai mellow deh suasana hatiku.

"Intinya sih dek di masa-masa akhir gini, kalian tinggalkanlah kesan yang baik sama temen-temen kalian karena itu yang bakal mereka kenang. Suatu saat kalian pasti butuh mereka lagi. Entah kapan, tapi pasti. 'Jangan putuskan jembatan yang kamu punya', ada tuh pepatah yang bilang gitu. Emang bener lho dek. Karena kalo uda putus, kamu ga akan bisa kembali lagi ke sana."

Suasana makin mellow.

"Jejaring sosial kayak Facebook gitu jangan sampe putus dek karena itu bener-bener bakal bantu kalian buat tetep berhubungan sama temen-temen. Kalian pasti butuh mereka. Terutama dalam dunia kerja. Entar kalo temen uda kerja, tapi kalian belum, bisa aja kalian di-recommand ke perusahaan tempat dia kerja. Yang kayak gitu biasanya lebih cepet diterimanya dek daripada ngelamar kerja dari koran. Nah, info beasiswa juga. Kalo kita ga pinter-pinter bertemen, kita bisa ketinggalan informasi. Kuliah bukan lagi kayak SMA, Dek. Kalo SMA, seluruh pengumuman beasiswa diumumin di lapangan sekolah. Kalo kuliah, siapa yang cepet dapet info, dia yang dapet beasiswa. Lumayan lho, Dek beasiswanya."

Jleb. Beasiswa. Pengen...

"Nanti di dunia kuliah, kalian bakal nemuin sesuatu yang jauh berbeda dari SMA sekarang. Apalagi yang anak kost. Kadang kiriman dari orangtua telat. Biasanya waktu SMA segitu kekeuhnya pengen punya sesuatu, ntar waktu kuliah uda ga gitu kali. Kalian bener-bener belajar jadi dewasa deh. Ada tahap-tahapnya."

Well, kira-kira itulah apa yang dikatakan oleh Ka Lismaya kemaren. Aku bener-bener ga bisa nolak buat bilang "eh iya ya, bener juga." Harusnya di akhir masa SMA gini, kita harus ninggalin sesuatu yang baik sama temen-temen kita. Aku ga pernah tau gimana pandangan temen-temen tentang aku. Waktu kelas 1, karena tuntutan jabatan kelas a.k.a bendahara, aku jadi anak yang cerewet banget. Masalahnya kalo aku ga cerewet, uang kas, uang sekolah, uang buku, dan uang lain-lain ga bakal selesai. Haha. Tapi, temen-temen yang sering aku cerewetin dulu, Raja, Jhoni, Jaya, Yogi, sekarang jadi ramah samaku kalo ketemu di jalan. Seringnya sih Raja yang kalo jumpa aku bilang, "Da, nih uang kasku." Hahaha. Atau Yogi, "Da, makin cantik kau ya." Ngegombal aja tu anak dari dulu -_____-".

Sejak ga jadi bendahara, aku jadi mulai diem, ga gitu cerewet lagi. Waktu kelas 2 ditawarin jadi bendahara, aku nolak dengan mata hampir cucuran air mata. Bu ET, wali kelasku waktu itu, maksa aku buat ambil jabatan itu lagi. Aku uda tobat jadi bendahara selama setahun. Dan itu bener-bener ga enak, meskipun ada sisi positifnya : kamu jadi dikenal banyak orang. Haha.

Di kelas 3, aku makin diem. Bener-bener lebih tertutup. Ini sih menurut opiniku aja. Gatau deh kalo dari opini temen-temen. Well, leave your opinion deh kalo gitu! :)





-Ida Mayasari-



Share postingan ini jika kamu anggap bermanfaat! :)
Klik kanan pada icon social media di bawah ini, pilih open link in new tab/window!

You Might Also Like

0 komentar

jangan sungkan untuk berkomentar ya :)