my school

my Super Teacher

11/05/2010 09:34:00 PM


Kali ini aku mau cerita tentang seseorang yang sangat aku kagumi. Seseorang yang memberiku banyak motivasi dan pelajaran. Seseorang yang sampai sekarang masih setia menjadi pelayan pendidikan. Dia adalah guru privat Matematikaku waktu SMP. Aku dan orang-orang biasa memanggilnya Pak Zainal. 

Ceritanya, dari kelas 1 SMP aku dipaksa bapakku buat les privat matematika di rumah. Yasudahlah, aku nurut. Awal-awal les, pak Zainal  uda keliatan pinternya, dan baiknya.

Selama 2 setengah tahun (lama juga ya?) aku ngeles ama Pak Zainal. Bareng sama seorang temenku yang sebenernya 1 tingkat di atasku, Abdillah. Selama ngeles, kita ga pernah ngobrol. Ini beneran. Tak satu katapun. Ga tau deh kenapa. Dia anaknya pemalu gitu. Dan bandel. 

Aku paling seneng kalo si Abdillah dimarahin sama pak Zainal karena ga ngerti-ngerti sama pelajaran yang uda berulang-ulang kali diterangkan sama pak Zainal. Hehe… jahat ya aku? Aku sih jarang bahkan hanya sekali dimarahin ma pak Zainal karena agak lama nangkepnya.

Hal paling lucu yang aku inget selama les adalah waktu Abdillah kena marah pak Zainal karena dia ga sengaja sendawa waktu bapak itu lagi nerangkan. Dan ternyata, sebelum dateng les, dia makan durian. Hahaha XD kebayang ga tuh gimana aromanya?? Pak Zainal sampe nyuruh dia keluar sebentar supaya baunya ilang.

Satu lagi. Gila banget tuh si Abdillah. Dia ga bawa duit waktu les. Alhasil, pak Zainal yang beliin dia jangka karena jangkanya rusak. Duh.. kalo aku jadi dia, pasti uda malu banget.

Lho lho lho. Kok jadi ngelantur ke Abdillah. Back  to Mr. Zainal, my super teacher.

Pak Zainal adalah seorang guru SMP di salah satu sekolah di desaku. Aku tinggal di desa euy! Dia pernah jadi guru teladan se-kabupaten Simalungun lupa taun berapa. Dia juga ikut sertifikasi, dan langsung lulus hanya dengan sekali ujian. Pokoknya pak Zainal pinter banget deh!

Dia bisa buat aku jatuh cinta sama matematika. Bisa buat aku yang odong-odong jadi agak pinter dikit dalam matematika. Kalo ga karena dia, mungkin sekarang aku ga bakal mutusin buat ngambil jurusan Matematika di PTN nanti. Karena saran dia juga aku mau masuk ke SMAku sekarang, SMAN 4. 

Terakhir aku les kalo ga salah akhir dari semester 1 kelas 3. Karena semester 2-nya uda sibuk buat ujian, dia mutusin untuk ga ngajar aku lagi. Tapi masih sempet-sempetin ke rumah waktu masa-masa UN. 

Waktu aku dinyatakan lolos di SMAN 4, aku eh kakakku maksudnya, nelepon bapak itu Cuma buat ngabarin kalo aku masuk di situ. Aku ga berani buat ngomong langsung sama bapak itu. Tapi sayang, Pak Zainal ga bisa ngajar aku lagi. Katanya, pelajaran SMA uda lebih tinggi tingkatnya. Dia yang terbiasa dengan materi SMP, ga terlalu menguasai materi SMA. Aku kecewa.

Terakhir aku jumpa dia, yaitu waktu dia dateng ke rumahku buat ngambil Al-Qur’an wirid ibu-ibu. Kebetulan setelah wirid di rumah kami, minggu depannya giliran di rumah dia. Dia sempet nanya-nanya juga aku dapet rangking berapa di SMA. 

Setiap kenal dengan murid SMP tempat dia ngajar, aku selalu nanya-nanya tentang pak Zainal. Gimana cara pak Zainal ngajar di kelas? Cerewet ga? Suka main pukul ga? Nyambung ga sama yang dia ajarin? Rata-rata jawaban mereka menunjukkan kalo bapak itu baik dan pinter ngajar.

Kadang, aku ketemu pak Zainal kalo lagi mau pergi sekolah. Waktu aku lagi nunggu angkot di depan rumah, dia lewat naik motor mau pergi ke sekolah juga. Aku layangkan senyuman setulus hati buat guru idamanku itu.
Aku berharap suatu hari kelak, jika aku jadi guru, terutama guru Matematika, aku ingin seperti dia. Bisa membuat murid-muridku mengerti akan apa yang aku ajarkan. Dan, aku ga akan pillih-pilih murid kalo ngajar. Baik pintar ataupun bodoh, aku bakal ngajarin semuanya.

Guruku,
Engkau datang ke dunia kosongku
Aku yang dulu tidak tahu
Kini mengerti
Betapa aku ingin sepertimu
Betapa aku ingin kembali ke masa lalu
Ketika kau mengajariku



Share postingan ini jika kamu anggap bermanfaat! :)
Klik kanan pada icon social media di bawah ini, pilih open link in new tab/window!

You Might Also Like

0 komentar

jangan sungkan untuk berkomentar ya :)