my idols :))

My Story About Harry Potter

11/21/2010 10:03:00 PM

Hello, readers…

Kali ini aku mau cerita tentang idolaku, Harry Potter. Sejak kapan ya aku mengidolakannya? Aku sendiri aja lupa. Kayaknya sejak aku SD. Berawal dari mana aku juga lupa. Pokoknya, dari awal liat, aku uda ngefans ama Harry Potter. Dulu ya, aku tuh susah banget buat ngapalin nama mereka satu persatu. Yang paling aku hapal jelas Harry Potter. Ronald Weasley, masih mudah diinget. Hermione Granger, susah diinget. Draco Malfoy, Neville Longbottom, Cedric Diggory. Wah… aku lupa lagi.



Dulu nih, waktu SD, aku sering dibeliin majalah sama kakakku. Salah satunya INO. Kebetulan, waktu itu tamu Ino-nya Harry Potter. Mereka nyeritain tentang film Harry Potter and the Chamber of Secret. Wah… aku seneng deh pokoknya. Ditambah lagi, ada bonusnya. Tempat pensil kertas yang multifungsi jadi kalender. Kalendernya tahun 2003. Sayangnya, sekarang majalahnya udah ga ada. Aku sediiiiiih banget waktu pertama tau tu majalah ngilang. Sampe sekarang aku masih nyari-nyari dan berharap tu majalah nyelip di kolong bangku, lemari, atau di antara buku-bukuku.

Boleh lanjut? 

Oke, makasih masih mau baca.

Aku ga punya novelnya satupun. Kayaknya sayang mau beli tu novel. Makanya, aku minjem sama temenku yang super duper baik hati. Lydia Rahmadani. Awalnya, aku minjem yang ke-6, Harry Potter and the Half Blood Prince. Trus minjem lagi yang ke-4, Goblet of Fire. Dia cuma punya yang dua itu aja. Yang pertama, kedua, ketiga, katanya nasibnya sama kayak majalahku itu. Ngilang. Sisanya, masih di toko buku. Hehe…Ampuuun! J.K. Rowling pinter bener buat ceritanya. Kereeen! Imajinatif! Di novel, kesan persahabatannya lebih kuat menurutku.

Kalo filmnya, aku baru nonton sampe yang ke-5 aja. Ke-6 dan 7 belum. Kapan lah bisa ke bioskop nonton tu film? (dalem hati : Kota apaan ni? Bioskop kok filmnya horror mulu). Dulu, waktu lagi hangat-hangatnya Harry Potter ke-6 menjamur di bioskop seluruh dunia, aku sempet mau nonton. Tapi batal. Katanya, terlalu banyak adegan yang tidak pantas ditonton oleh anak polos seperti aku. Hehe… Sebagai penggantinya, jadi nonton Ketika Cinta Bertasbih 2. Menurutku, filmnya juga bagus kayak novelnya. Hogwartsnya kereeeen... Duh, jadi pengen sekolah di situ.  

Laen lagi ceritanya. Waktu itu (lupa kapan), aku dan kakakku lagi jalan di mall. Eh, ketemu sama kaos bergambar Harry Potter. Waaaah… aku pengen. Tapi tetep aja ga beli. Si kakak pelit.

Apakah di antara readers, ada yang Pottermania seperti aku? 

Oke, segitu aja ya buat hari ini. Jangan lupa tinggalin komentar ya...
See ya, readers…


*pe-er numpuk malah sibuk online!



Share postingan ini jika kamu anggap bermanfaat! :)
Klik kanan pada icon social media di bawah ini, pilih open link in new tab/window!

You Might Also Like

2 komentar

  1. waah :D saya ngefans sama harry potter baru aja sih.. tahun 2007 kak :) asik bener dah ceritanya kalo baca ampe nda bisa lepas dari tangan bukunya ahahaha :D

    ReplyDelete
  2. Hahaha...
    makasih, Ruth uda comment...

    iya,, ga bosen2 juga baca buku dan nonton novelnya.. Haha

    hidup harry potter freak!!
    :D

    ReplyDelete

jangan sungkan untuk berkomentar ya :)